KATEKESE PRA MISA UNTUK MINGGU VIII – 25/26 Februari 2017

posted in: KATEKESE, KONTEN UPDATE | 0

KATEKESE PRA MISA UNTUK MINGGU VIII

25/26 Februari 2017

 KATEKESE MASA PRAPASKA

Umat beriman yang terkasih, empat puluh hari lamanya Musa berada di puncak Gunung Sinai untuk menerima sepuluh perintah Allah. Empat puluh hari lamanya Kristus berpuasa di padang gurun untuk mempersiapkan perutusanNya. Empat puluh hari lamanya pula kita akan diajak bermatiraga, agar layak mempersiapkan pesta perayaan iman kita melalui misteri wafat dan kebangkitan Kristus.

Sabda Allah yang dibacakan pada Masa Prapaska menuntun kita untuk lebih memperteguh iman yang dapat kita wujudnyatakan dalam doa, devosi dan karya amal bakti kepada sesama, teristimewa kepada mereka yang menderita.

Masa Prapaska dimulai pada hari Rabu Abu. Minggu pertama bertemakan godaan; yang kedua penampakan Kemuliaan Kristus ; sedangkan yang ketiga, keempat dan kelima dimaksudkan untuk mempersiapkan para calon baptisan baru menjelang hari Paska.

Rabu Abu adalah permulaan Masa Prapaskah, yaitu masa pertobatan, pemeriksaan batin dan berpantang guna mempersiapkan diri untuk Kebangkitan Kristus dan Penebusan dosa kita. Mengapa pada Hari Rabu Abu kita menerima abu di kening kita ? Sejak lama, bahkan berabad-abad sebelum Kristus, abu telah menjadi tanda tobat. Misalnya, dalam Kitab Yunus dan Kitab Ester. Ketika Raja Niniwe mendengar nubuat Yunus bahwa Niniwe akan ditunggangbalikkan, maka turunlah ia dari singgasananya, ditanggalkannya jubahnya, diselubungkannya kain kabung, lalu duduklah ia di abu. (Yunus 3:6). Dan ketika Ester menerima kabar dari Mordekhai, anak dari saudara ayahnya, bahwa ia harus menghadap raja untuk menyelamatkan bangsanya, Ester menaburi kepalanya dengan abu (Ester 4C:13). Bapa Pius Parsch, dalam bukunya "The Church's Year of Grace" menyatakan bahwa "Rabu Abu Pertama" terjadi di Taman Eden setelah Adam dan Hawa berbuat dosa. Tuhan mengingatkan mereka bahwa mereka berasal dari debu tanah dan akan kembali menjadi debu. Oleh karena itu, imam atau diakon membubuhkan abu pada dahi kita sambil berkata: "Ingatlah, kita ini abu dan akan kembali menjadi abu" atau "Bertobatlah dan percayalah kepada Injil".

Abu yang digunakan pada Hari Rabu Abu berasal dari daun-daun palma yang telah diberkati pada perayaan Minggu Palma tahun sebelumnya yang telah dibakar. Setelah Pembacaan Injil dan Homili abu diberkati. Abu yang telah diberkati oleh gereja menjadi benda sakramentali.
Dalam upacara kuno, orang-orang Kristen yang melakukan dosa berat diwajibkan untuk menyatakan tobat mereka di hadapan umum. Pada Hari Rabu Abu, Uskup memberkati kain kabung yang harus mereka kenakan selama empat puluh hari serta menaburi mereka dengan abu. Kemudian sementara umat mendaraskan Tujuh Mazmur Tobat, orang-orang yang berdosa berat itu diusir dari gereja, sama seperti Adam yang diusir dari Taman Eden karena ketidaktaatannya. Mereka tidak diperkenankan masuk gereja sampai Hari Kamis Putih setelah mereka memperoleh rekonsiliasi dengan bertobat sungguh-sungguh selama empat puluh hari dan menerima Sakramen Pengakuan Dosa. Sesudah itu semua umat, baik umum maupun mereka yang baru saja memperoleh rekonsiliasi, bersama-sama mengikuti Misa untuk menerima abu.

Sekarang semua umat menerima abu pada Hari Rabu Abu. Yaitu sebagai tanda untuk mengingatkan kita untuk bertobat, tanda akan ketidakabadian dunia, dan tanda bahwa satu-satunya Keselamatan ialah dari Tuhan Allah kita.

Bagikan :
Follow admin:

KOMSOS PRR

Latest posts from